Tokoh Masyarakat Way Tenong Bambang Sumantri Angkat Bicara Terkait Dana Hibah

    Tokoh Masyarakat Way Tenong Bambang Sumantri Angkat Bicara Terkait Dana Hibah
    Bambang Sumantri

    Lampung Barat - -Adanya dugaan ketimpangan dan ketidak sesuaian penerima dana hibah di kabupaten Lampung Barat mendapat sorotan dari Tokoh masyarakat dan menyayangkan hal tersebut.

    Ketika di wawancarai oleh Tim Media, Salah satu tokoh masyarakat Way Tenong Sekaligus Ketua PPWI (Persatuan Pewarta Warga Indonesia) Lampung Barat Bambang Sumantri atau Batin Putro mempertanyakan terkait dengan acuan yang di pakai oleh Pemerintah Daerah dalam penyaluran Dana Hibah tersebut. "Kami selaku tokoh masyarakat Adat Way Tenong sekaligus Ketua PPWI Lampung Barat mempertanyakan terkait adanya temuan tersebut, karena sepemahaman kami pihak pemda mengharuskan persyaratan penerima hibah adalah memiliki badan hukum yang terdaftar di Kemenkumham dan terdaftar di kesbangpol". Ujarnya

    HARIINI.CO.ID
    market.biz.id HARIINI.CO.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    "Sementara ini kita ketahui bersama bahwa kelompok kerja yang ada di bawah dinas pendidikan tersebut yakni MKKS, K3S SD, K3S Paud, dan Kelompok Kerja Forum Pengawas merupakan kelompok kerja yang di daerah lain tidak ada badan hukum nya secara nasional, sehingga kami mempertanyakan keabsahan yang di pakai sehingga mereka menerima hibah setiap tahun dan dengan jumlah yang sangat besar". Lanjut Sumantri

    "Sementara itu kami saja yang sudah memiliki Badan hukum secara nasional saja sampai saat ini tidak menerima hibah tersebut, sehingga ini perlu kami pertanyakan, untuk itu Saya merekomendasikan kepada anggota saya di PPWI, PWRI, dan Bara Jp untuk melakukan investigasi terkait penggunaan dana hibah tersebut". Tutupnya

    Untuk di ketahui Berdasarkan Laporan Hasil Pemeriksaan BPK RI yang di laksanakan rentang waktu 2019, 2020 tercatat pada tahun 2019 MKKS SMP, K3S SD, dan K3S Paud dan Kelompok Kerja Pengawas Menerima Dana Hibah Dari APBD Kabupaten Lampung Barat Sebesar Rp. 25.000.000, -untuk MKKS SMP, K3S SD, dan K3S Paud dan  Rp. 50.000.000 untuk kelompok kerja Pengawas, pada tahun 2020 kembali menerima sebesar Rp. 25.000.000, -untuk MKKS SMP, K3S SD, dan K3S Paud dan  Rp. 50.000.000 untuk kelompok kerja Pengawas.

    Yudi hutriwinata

    Yudi hutriwinata

    Artikel Sebelumnya

    Tidak Berbadan Hukum Dan Tidak Terdaftar...

    Artikel Berikutnya

    Dinas Pendidikan, Kesbangpol, BPKAD Kabupaten...

    Berita terkait

    Peringkat

    Profle

    Syafruddin Adi verified

    Achmad Sarjono

    Achmad Sarjono verified

    Postingan Bulan ini: 59

    Postingan Tahun ini: 1466

    Registered: Jul 30, 2021

    Siswandi

    Siswandi verified

    Postingan Bulan ini: 35

    Postingan Tahun ini: 566

    Registered: Jul 11, 2020

    Achmad yonathan alexander

    Achmad yonathan alexander verified

    Postingan Bulan ini: 23

    Postingan Tahun ini: 89

    Registered: May 11, 2022

    Maskuri

    Maskuri verified

    Postingan Bulan ini: 21

    Postingan Tahun ini: 522

    Registered: Mar 10, 2022

    Profle

    M.Nursalim verified

    Panasnya Aspal Ikut Membakar Semangat Satgas TMMD Di Kedung Kelor
    Masyarakat Luangkan Waktunya Turun Bersama Satgas TMMD Untuk Membantu Membuat Jalan Makadam
    Droping Material Terus Dilakukan ke Sasaran Fisik TMMD Kodim Tegal
    Pembukaan Turnamen Sepak Bola Sedekah Laut, Dandim Tegal Turun Kelapangan Sebagai Center Back

    Rekomendasi

    BEM PTAI Apresiasi Ketegasan Kapolri Tindak  25 Personel Terkait Kematian Brigadir Joshua
    Tewasnya Brigadir Yoshua, Kapolri Periksa 25 Polisi Diapresiasi BEM SI
    Guna Menunjang Kinerja ETLE, Korlantas Polri Ganti Warna TNKB Jadi Putih Tulisan Hitam
    Brigjen TNI E. Reza Pahlevi Serahkan Tali Asih dari Kasad Kepada Siswa-Siswi SD YPK Sota Perbatasan RI-PNG Merauke
    Bharada E Tersangka, Ferdy Sambo Diperiksa

    Ikuti Kami